Khamis, Julai 16, 2009

Sesekali bersama GAMIS

Selepas Isyak, dijadualkan Presiden GAMIS, Ustaz Dzul Khairi menyampaikan ceramah di Taman Dato' Senu. Tetapi beliau tidak dapat hadir (masalah kesihatan) dan digantikan sahabatnya Ustaz Yusri.

Menurut Ustaz Yusri, mendepani massa sebagai pendakwah banyak menemukannya dengan hal-hal yang membimbangkan. Beberapa siri kem motivasi bersama remaja yang dijayakannya sedikit sebanyak menunjukkan bahawa hari ini semakin ramai remaja yang jauh dari agama. Sebagai contoh, ada di kalangan peserta tidak tahu apa itu sujud, walhal dia boleh bersolat. Bermakna, dia bersolat sekadar ikut-ikutan (taqlid buta). Ada juga di kalangan remaja yang tidak diakui statusnya sebagai anak. Seorang remaja mengadu bahawa dia mahu menjadi baik, tetapi amat kesal kerana ayahnya meragui dirinya sebagai anak. Ada juga di kalangan remaja mengatakan mereka datang ke kem motivasi bukan atas permintaan ibu bapa, tetapi kerana mahu mengisi kekosongan jiwa. Bermakna di rumah mereka rasa terabai kerana waktu berharga bersama-sama ibu bapa hampir tiada. Ibu bapa lebih mementingkan kerjaya.

Perbincangan yang dibawa oleh ustaz sebagai berkongsi ilmu beradasar ayat enam surah At-Tahrim. “Wahai orang-orang yang beriman, jagalah diri kamu dan ahli-ahli kamu daripada api neraka...” Setiap diri kita adalah pemimpin, dan yang di bawah pimpinan kita adalah tergolong dalam istilah ahli-ahli dalam ayat ini. Tidak kiralah siapa pun kita. Sama ada seorang ibu, bapa, suami, kerani, guru, pegawai, pengarah, imam dan lain-lain. Maka menjaga kebajikan agama ahli-ahli di bawah kita sesuai dengan peranan kita. Pengabaian terhadap perkara ini adalah suatu yang malang dan merugikan. Kenapa? Dalam konteks dunia hari ini, yang akan mewarisinya adalah orang-orang muda. Secara logik, masa depan mereka akan mencorakkan dunia yang akan datang. Jika pada waktu permulaan ke arah kedewasaan itu mereka sudah rosak, tiada jati diri muslimnya, apakah wajah Islam nantinya?

Selain itu ustaz berkongsi pengalaman berhadapan dengan pelajar Beijing yang mengikuti Pengajian Alam Melayu, di UM. Pelajar perempuan ini anak tunggal, apabila datang ke Malaysia tertarik dengan Islam. Sebelum dia menganut Islam, dia bertanya “Bagaimana saya dapat tahu bahawa Tuhan (Allah) sayang pada saya?” Satu soalan lagi ialah, “Apakah untuk menjadi Muslim yang baik, saya harus diuji?” Ya, soalan sebegini mencabar juga lebih-lebih lagi untuk mereka yang belum Islam. Setelah berbincang dengan sahabat-sahabat, ustaz pun memberi jawapan. “Kalau kita rasa disayangi oleh ibu, kita merasainya kerana kenal ibu kita. Kita kenal ayah kita, dan rasa disayangi.” Demikian perasaaan kasih dan sayang itu diterjemahkan dalam bentuk kelakuan, penghargaan dan sikap memberi dan menerima. Sudah tentu prasyarat pertama ialah kita mengenal mereka. “Begitu juga dengan Tuhan, untuk rasa disayangi kita terlebih dahulu mesti mengenal Tuhan.” Pelajar China itu bertanya, “Bagaimana?” Dijawab oleh ustaz, “Kalau dalam Islam, kami percaya setiap yang wujud di bumi adalah makhluk ciptaan-Nya. Maka kami mengenal Tuhan dengan memerhatikan ciptaan-Nya.” Untuk soalan kedua, ustaz membuat analogi sebiji cawan (kaca). “Kamu lihat, cawan ini cantikkan? Sebelum menjadi cawan asalnya pasir. Kemudian dibakar, diketuk, dicanai sehinggalah menjadi cawan. Proses itu samalah seperti ujian walau pun menyakitkan. Demikian sebagai muslim, ujian adalah suatu lumrah untuk melihat kualiti iman seseorang.”

Dalam kes pelajar Beijing ini, dia pada mulanya ditentang hebat oleh ibunya. Tetapi akhirnya ibunya membenarkan dengan syarat, “Kamu mesti pertahankan Islam itu sekuat-kuatnya.” Betapa kalau dibuat perbandingan, Islamnya kita tidaklah sesukar pelajar itu. Kita mengenal Islam sejak dilahirkan. Tetapi soalnya, kenapa setelah besar menjadi dewasa kita semakin menjauh dari Islam? Tanyalah diri dan ambillah langkah-langkah untuk senantiasa menghargai nikmat Islam yang diberi kepada kita.


Catatan perkongsian ilmu bersama GAMIS, Taman Dato' Senu, Sentul Utara, KL.15.07.2009.

3 ulasan:

UglyPooh berkata...

best entry ni, pasal student from beijing tu.

Naim berkata...

kak Pah,

itu suatu yang menginsafkan...
betapa kita lebih patut bersyukur...

aku mzke berkata...

sy agak terkesan ngn post ni.. ternyata pengalaman pendakwah berdepan dgn realiti umat islam sbnr amat menginsafkan. Rasenye ini lbh menginsafkan dr kite berckp tentang hantu, atau cerita2 tentang kematian yg selalu digembar-gembur oleh makalah2 di kedai akhbar.