Selasa, Julai 21, 2009

Hikmah sebuah insiden

I
Entah mengapa saya tidur dengan lena sekali.
Malam itu apabila bas tiba di Kuala Berang, saya tidak sedar pula dengan suara bising pemandu mengejutkan penumpang. Tiba-tiba pemandu itu menggoncang kuat bahu saya dan bertanya, “Awang! Mahu ke mana?” Saya terpisat-pisat menggosok mata dan mengenakan cermin mata.
Dalam mamai begitu, pemandu bertanya lagi soalan sama.
“Kuala Berang.” Jawab saya.
“Sudah sampai Kuala Ping ni,” jawab pemandu.
Dalam minda saya ada idea yang tidak logik. “Saya turun di sini.”
Namun dalam fikiran pemandu bas itu ada alternatif lain. Tentunya saya tidak jangka sama sekali. “Ooo...tidak, kita patah balik selepas menghantar dia.”
Dia yang ditunjukkan oleh pemandu itu seorang wanita. Hanya seorang wanita.


II
Tiba-tiba sahaja aku menjadi bimbang amat.
Semua orang sudah turun. Dan aku mengira pelbagai kemungkinan buruk yang bakal berlaku kepadaku. Aku toleh ke belakang. Semua kerusi telah kosong.
“Bagaimana ni?” tanyaku.
Ya, berada sendirian sebagai wanita dengan hanya seorang pemandu bas yang tidak aku kenal tentu sahaja membahayakan!
“Ya Allah! Selamatkan hamba-MU ini,” doaku setulusnya.
Semacam kebimbangan ini seperti seorang nelayan dilambung gelombang besar di tengah lautan kelam. Hingga tangannya sendiri pun tidak dapat dilihatnya. Sungguh tulus permohonanku.
Pemandu mula memeriksa bahagian belakang. Tiba-tiba dia berteriak kuat. Dia mengejutkan seorang lelaki yang tertidur.
“Syukur, ya Allah!”


- # - # -
Aku dan saya adalah kisah benar. Betapa kedua-dua insiden itu diatur-NYA cukup menghimpun seribu hikmah yang tersendiri. Saya adalah coretan rasa buat diriku. Kemudian setelah saya mempertimbang logik insiden itu, terfikirlah pula jika saya berada di tempat 'aku' sebagai seorang wanita. Tentu sahaja wanita itu amat bimbang keselamatannya. Maka memikirkan soal itu, saya dapat menerima insiden ini sebagai bukan satu kebetulan, tetapi aturan (makar) yang telah ditulis oleh-NYA buat kami, hamba-hamba-NYA yang lemah. Mungkin sahaja, DIA telah mendengar doa seorang hamba yang lemah lantas menyelamatkannya dengan cara yang tidak pernah difikirkan.

Inilah pertama kali dalam hidup saya, mengalami hal seperti ini dan saya dapat pula memurnikan malah memanjatkan rasa syukur kepada DIA. Sungguh, bijaksana Allah mengatur semua ini. Saya pun terfikir, bagaimana kalau pada malam yang hening itu seorang pemandu dan seorang wanita berada di dalam bas. Kemudian datang bisikan jahat syaitan kepada pemandu itu? Ah! Saya amat takut. Tentu sahaja, ini bukan kebetulan saya menjadi asbab kepada rasa aman dalam jiwa wanita tersebut. Tetapi saya tidak pernah kisah siapa dia, kerana saya tetap pegun di tempat saya di belakang sehingga semua keadaan baik-baik sahaja. Setidak-tidaknya malam itu, saya dapat berjalan jauh sedikit sehingga destinasi terakhir sebelum bas patah balik ke Kuala Berang. Tepat jam 4.00 pagi, saya turun di Kuala Berang dan seperti biasa tercegat di hadapan Seven Eleven menghabiskan bacaan novel Matahari di Atas Gilli, karya Lintang Sugianto.

1 ulasan:

aku mzke berkata...

hebat cite mung!!