Selasa, Disember 01, 2009

Resensi Kerana Cinta Harus Memilih



Judul: Kerana Cinta Harus Memilih
Penulis: Burhan Sodiq.
Penerbit: Kemilau Publika Sdn. Bhd.
Penterjemah: Pyanhabib
ISBN: 978-983-44746-8-3


Menginjak usia remaja adalah suatu hal yang mengujakan. Naluri untuk disayangi dan menyayangi berkembang mekar. Dimensi kehidupan mula terarah dalam satu daerah yang lebih mendalam berkaitan emosi dan hati. Jika kecil, kanak-kanak hanya mendambakan kash sayang orang di sekeliling tanpa mengerti malah tidak pun sedar apa itu cinta? Justeru kadang-kadang remaja yang terikut-ikut dengan budaya yang sudah mudah sahaja mengalah kepada persoalan cinta. Mereka dambakan dunia dengan keindahan dan mula mencipta tanggapan yang salah tentang cinta. Apakah cinta sekadar memenuhi kepuasan? Apakah dengan bercinta secara automatik akan membuahkan kebahagiaan? Apakah dengan bercinta seawal remaja memberi kebaikan? Antara cinta dengan pelajaran, manakah yang lebih utama?


Persoalan berkaitan cinta, persepsi, keutamaan, konsep dan pelbagai lagi hal yang menarik dikupas secara bersahaja dalam buku Kerana Cinta Harus Memilih. Gaya persembahannya tidak terlalu akademik atau klise seperti buku-buku motivasi yang biasa anda baca. Buku karangan asal Burhan Sodiq (versi Indonesia) ini mendapat sentuhan penterjemah/editor Pyanhabib, tidak sukar untuk difahami. Menjadi naluri remaja alam persekolahan tertarik dengan mana-mana kenalan sehingga mengabaikan sisi akademik. Malah ada yang lebih tragis, cinta menghancurmusnahkan kehidupan. Umpama fatamorgana di padang pasir, cinta yang didambakan hanyalah ilusi. Bahagia yang dicari rupa-rupanya lembah derita.


Justeru apakah fokus kehidupan yang lebih penting? Panduan menangani cinta dalam buku kecil ini membawa pembaca menilai semula cinta menggunakan neraca agama. "Kerana CInta Harus Memilih engingatkan remaja bahawa: Kita hanya punya satu cinta iaitu cinta yang mendekatkan kita kepada Tuhan. Kita yang memilih untuk tidak mahu menangis setelah dipermainkan cinta duniawi, berbahagialah. Seburuk apa pun masa lalu kita, kalau hari ini kita benar-benar bertaubat dan memperbaik diri, insya-Allah semua keburukan akan terhapus. Hari ini adalah hari untuk menanam benih dan masa depan adalah waktu menuai hasil. Kerana itu, jika kita ingin tahu masa depan kita, maka lihatlah apa yang kita lakukan sekarang." (petikan penterjemah, kulit belakang).


Buku ini sesuai dibaca oleh remaja sebelum terjebak dalam kancah cinta yang mungkin menggelapkan masa depan mereka.

4 ulasan:

Putra Al-Maliki berkata...

macam sesuai untuk saya jer.. sebelum menempuh alam percintaan secara islamik.. hehe.. =)

Naim berkata...

salam....Zul, saya fikir begitu juga, -:D

Ya? Dan saya tinggalkan untuk dibaca oleh adik-adik yang sedang bercuti panjang dari alam persekolahan mereka.

--------

Tanpa Nama berkata...

Salam.bilakah saudara ingin menbuat novel sendiri???Teringin menbaca karya dr saudara...

Naim berkata...

Salam kembali.

saudara/i Tanpa Nama.

Novel saya sudah dalam proses cetakan.
Harap sabar...
nanti bila siap cetakan (dalam bulan ini juga menurut editor), insya-Allah saya umumkan di weblog ini.

Terima kasih atas sokongan anda. -:)