Ahad, Disember 06, 2009

Perlumbaan



Sumber: Brudzmarketing.Com


Pernah suatu ketika dalam sebuah perlumbaan. Dua orang yang berlumba saling mencabar. A dan B tidak pernah mahu mengalah. Cabar-mencabar itu melibatkan maruah. Menang bermakna kemegahan dan penghormatan. Kalah bermakna kehinaan dan rasa kecil pada persepsi orang lain. Oleh sebab itu, setiap diri mahu jadi yang terbaik. Suatu ketika, orang penting yang menyebelahi A berkata pada B, “A sudah teramat lemah.”

Ada dua maksud yang perlu diteliti di sebalik kenyataan penyokong A. Pertama, barangkali betul telahannya. Hal ini akan memberi kekuatan kepada B untuk meyakini kemenangannya. Kedua, barangkali pendapatnya itu serkap jarang. Maka B akan leka dengan kelemahan A tanpa meningkatkan usahanya. Perlumbaan yang saksama akan lebih menarik jika B tidak memandang kecil terhadap A, malah menganggap pendapat penyokong A sebagai bonus. Manakala A pula cuba sedaya membaiki kelemahannya. Kenyataan terbuka penyokong A tidak boleh dianggap sebagai kekuatan baru jika tidak diperkemas langkah. Masing-masing perlu mengorak langkah ke hadapan. Bermakna terus-menerus berusaha untuk mencapai matlamat akhir masing-masing. Inilah yang ideal tidak pernah berlaku dalam dunia sebenar.



Sumber: CartoonStock.Com

Apakah realitinya? Tidak pernah ada istilah menang-menang. Simbiosis yang sebenar-sebenarnya hanya berlaku dalam ekologi alam haiwan. Umpama gembala kerbau menumpang kerbau. Burung itu mendapat makanan berupa angau (pepiras) yang ada di badan kerbau. Menang-menang akan wujud dalam alam manusia jika persaingan dijalankan atas dasar keikhlasan yang mutlak. Masakan tidak? Bolehkah manusia dengan cara fikir berbeza memperjuangkan sesuatu secara bersama? Meski titik akhirnya adalah untuk kesejahteraan. Tetapi saya tidak cuba menyatakan sekadar keikhlasan semata-mata tanpa melihat kepada dasarnya. Apakah dasar yang lebih tinggi dari Islam?

2 ulasan:

Putra Al-Maliki berkata...

hidup nie kite harus harungi pelbagai cabaran dan dugaan yang akan sentiasa kita tempuh.. hadapilah ia dengan cekal dan tabah.. =)

Naim berkata...

Zul,
setuju.
Itulah hakikat kehidupan.