Rabu, Mac 25, 2009

Staf aset terbaik majikan

Secara psaikologi, seorang lelaki amat kecewa jika dituduh tidak serius dalam hal yang serius. Kadang-kadang orang boleh berkata yang bukan-bukan mungkin kerana keliru, atau teramat tidak yakin dengan penetapan manusia lelaki seperti di atas. Tidak dapat dipastikan apakah ia suatu hal yang biasa berlaku kepada orang yang menuduh atau memang sifatnya yang takut dan bimbangkan sesuatu tanpa asas.

Sebagai contoh, seorang pengarah urusan wanita telah diberi jaminan bahawa syarikatnya akan diberikan kontrak perniagaan jutaan ringgit. Dia pun telah membaca semua terma, malahan hal itu pun diperoleh melalui tender terbuka. Tetapi tiba-tiba sahaja, ketika hampir kepada tarikh untuk menandatangani kontrak (tender) itu pengarah urusan wanita bertanya, “Apakah kita benar-benar layak atau ini suatu gurauan?” Jika begini halnya, maka hilanglah rasa penghormatan staf lelaki yang berada di bawah pimpinan wanita itu. Hal ini tentu sekali tidak berlaku jika yang meneraju atau menghadapi situasi yang diceritakan itu lelaki. Inilah perbedaan yang jelas di antara lelaki dan wanita. Wanita tidak dapat mengawal emosi lalu menterjemah dengan mudah kebimbangan yang berkelintar dalam fikirannya. Sebaliknya lelaki walau sebesar mana pun rasa bimbangnya, dia lebih suka mengambil sikap bertindak dahulu dengan berhati-hati kemudian hadapi risiko-risiko yang mungkin timbul. Lelaki dalam hal ini lebih realistik bukan idealistik seperti wanita. Saya secara peribadi memohon maaf sekiranya hal ini seolah-olah menjatuhkan integriti wanita, tetapi inilah yang berlaku dan pernah terjadi, pernah dihadapi dan dialami oleh kebanyakan lelaki yang berada di bawah kepimpinan wanita.


Situasi yang diceritakan ini pernah berlaku dalam sebuah kompeni apabila penyedia proposal tender kebetulannya pegawai lelaki manakala pengarah urusannya wanita. Dalam hal ini adalah tidak bijaksana wanita itu mempersoalkan hal yang remeh itu walau pun dia sekadar mahu menyampaikan rasa terkejut atau teruja. Kebetulan pula pengucapan yang dibuat itu dalam keadaan yang menjengkelkan. Tidakkah dia sedar, bahawa pegawai lelaki yang bertungkus-lumus itu sudah benar-benar melakukan yang terbaik? Jika tidak, pasti proposalnya ditolak sedari awal lagi. Dalam hal ini, jika saya pun selaku pegawai lelaki tersebut secara alami akan berfikir secara spontan untuk membuat pilihan berikut:


  1. Membatalkan semula (mencadang supaya momerundum persefahaman tidak diteruskan).

  2. Meletak jawatan. Biarkan sahaja pengarah urusan itu membuat keputusan selanjutnya.


Tetapi tentulah dalam suasana gawat hari ini, pegawai lelaki itu lebih sukakan situasi selamat. Dua hal yang difikir secara spontan itu hanya merugikan beliau dalam tempoh waktu yang panjang. Jika dia meletak jawatan, apakah ada jawatan yang setaraf dengan tangga gaji yang dimilikinya kini? Itulah lelaki, mereka lebih kritikal memikirkan sesuatu tanpa melihat kesan segera. Kata orang-orang lama, fikir jauh.


Saya menulis hal ini kerana ini adalah kes kecil tetapi besar yang berlaku dalam banyak organisasi yang dipimpin wanita. Bukanlah tujuan saya mengunjing perasaan wanita, tetapi itulah sesetengah sikap tidak profesional wanita dalam memimpin. Perlulah diketahui, bahawa pemimpin wanita, walau setinggi mana pun kedudukannya, perlu juga dia memberi perhatian kepada ego lelaki. Ya, lebih-lebih lagi wanita yang sedang datang bulan; mereka perlu melatih diri supaya lebih kuat bersabar dan tidak terbawa-bawa dengan emosi/kecelaruan fikiran ketika itu. Betullah, wanita amat kecamuk apabila datang bulan. Ini fakta kesihatan. Seorang majikan yang bagus tatkala ditanya, "Apakah aset terbaik?" Maka dia akan menjawab, "Staf." Bukan yang lain-lainnya.

2 ulasan:

Zalisa Maz @ ZN Isa berkata...

Ya, lebih-lebih lagi wanita yang sedang datang bulan; ->>> huhuhu.... hilang kata2 :D

Naim berkata...

Puan Zalisa :: Huhu... -:D