Rabu, Mac 08, 2006

Heboh.


Apa yang ada pada Sureheboh!
"Sepatutnya bukan Sureheboh tapi surebodoh," kata pakar Linguistik UKM di Hotel Continental, Kuantan dalam Program Teguh Bahasa sempena Bulan Bahasa dan Sastera 2005.
Jika seorang profesor berbangsa Cina boleh berkata begitu, mengapa kita yang menilainya dengan neraca iman dan Islam tidak boleh menerima hakikat kebejatannya.
Apakah tidak ada suara dalam perkara ini?
"Jangan lupa, Dato' Harussani telah mengeluarkan fatwa Sureheboh adalah haram." Aku.
"Tapi kenapa tidak diharamkan?" Adik.
"Ada nilai komersial." Aku.
"Orang nak buat duit, tak kira halal haram." Adik.

Hari ini aku mengira, beritanya berbunyi begini: 'Pembatalan konsert Sureheboh mendapat pujian."
Alih-alih bernada begini: 'Langkah tukar nama Sureheboh dapat pujian.'
Lihatlah dikotomi pemikiranku dengan realitinya.

Baca juga coretanku tentang komentar aktiviti menulis blog di laman e-sasterawan. Laman sekutu nombor 3, di bagian sisi sebelah kanan blog ini.

7 ulasan:

dalina berkata...

salam.
akhir zaman ini,
yang Allah larang mendapat sanjungan dan dipuji puji.

yang Allah suka dan suruh, kita pandang remeh sahaja, bahkan kita tidak ikut langsung, sebelah mata pun tak pandang !

zalisa berkata...

amboiii pedasnya bahasaaa...:D

mohdabdhalim berkata...

Btul tu dalina

Naim berkata...

Pn. zalisa: Kadang² pedas itu merengsa. Macam orang yang suka makan sambal lada Jepun. Dapat juga telan.....


Ps: Saya tak makan lada. (Makruh).

dalina berkata...

salam.

maaf kalau bahasa ana terasa pedas, namun ana tidak bermaksud menambah perisa pedas ini, kerana ana tidak makan benda pedas, sos pun ana jarang jarang makan. :)

tapi, senario akhir zaman, banyak sangat bukti dan situasi yang menunjukkan betapa kita mengambil mudah apa yang diWAJIBkan oleh Allah.
melakukan maksiat dan bila melihat maksiat yang berlaku di depan mata, kita anggap itu semua, "biasalah".

tidak menutup aurat - "biasalah"
tidak solat - "biasalah"
tidak ada rasa malu + pergaulan bebas - "biasalah"
ber'couple' dan ber'dating' -"biasalah"

di manakah rasa sensitiviti kita terhadap agama kita?
terhadap perintah Allah?

tidakkah kita terasa sedih melihat keadaan ini semua...
tidakkah kita pernah terfikir, andai sesaat yang berikutnya, nafas kita terhenti, dan tanda tanda besar kiamat sudah nyata di depan mata?

p/s sekadar peringatan dan pertanyaan buat diri sendiri...
bersama kita memikirkan dan menghayati...

k H a berkata...

'adapun org yg melampaui batas, dan lebih mengutamakan kehidupan dunia, maka sesungguhnya nerakalah tempat tinggalnya. Dan adapun org2 yg takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka syurgalah tempat tinggalnya' [an-naaziyat:37-41]

Tanpa Nama berkata...

saya setuju dengan Dalina. Islam datang dalam keadaan dagang (aneh) dan akan kembali dagang.

Akhir zaman, Islam dipandang pelik dan menyusahkan orang yang suka mengikut hawa nafsu.