Jumaat, Mei 12, 2006

Modal Insan 1


Apabila saya biacarakan Modal Insan hanya nama yang Islamik, saya fikir diucapkan dengan penuh penelitian. Sebelum saya berkata, saya menekuni dengan berhati-hati teks ucapan penuh perbentangan cadangan Rancangan Malaysia Ke-9 (RMK9). Ucapan penuh PM dapat dibaca dalam majalah MASA (April 2006) muka surat 6 hingga 21. Enam belas halaman bercetak semuanya.

Maka suka saya selitkan bahagian modal insan yang diucapkan oleh YAB PM kita seperti berikut: Sekiranya kita ingin melangkah ke era ekonomi berpaksikan pengetahuan, jika kita mahu menjadi negara maju dan kekal pada tahap tersebut, pembangunan modal insan harus dipertingkatkan. (Langkau beberapa baris) Tiga strategi utama untuk melahirkan modal insan kelas pertama akan dilaksanakan. Pertama:Meningkatkan keupayaan dan penguasaan ilmu pengetahuan. Kedua: Memperkukuh keupayaan Sains, R&D dan Inovasi. Ketiga: Memupuk masyarakat berbudaya dan memiliki kekuatan moral.

Pasca ucapan RMK9 nampaknya sudah berlaku perkara sebaliknya.

1. Isu pengucapan kata-kata kesat di kalangan pemimpin kerajaan yang tidak menggambarkan strategi modal insan diberi penekanan.
tetapi dalam isu pengucapan kata-kata kurang sopan di kalangan pemimpin pembangkang, tetapi diselesaikan dengan permohonan maaf secara terbuka. Malah parti pembangkang secara bersama menolak keceluparan ucapan yang dibuat oleh ahli mereka. Maka dalam hal ini, mengapa PM selaku yang digelar ulul-amri tidak berbuat demikian secara terbuka pula? Strategi ketiga sudah dilanggar.

2. Di manakah kekuatan moral seorang pemimpin jika mencampuri urusan pihak berkuasa demi kepentingan perniagaan peribadi? Saya merujuk kepada kes Datuk Said. Tidakkah perkara ini kontradiksi yang jelas, jauh menyimpang daripada strategi pembangunan modal insan yang ketiga? Bagaimana masyarakat akan berbudaya dan bermoral jika pemimpin sendiri tidak bermoral?

3. Peletakan jawatan oleh Pengerusi Kelab Penyokong Kerajaan (BNBBC) menunjukkan strategi ketiga yang digariskan sekali lagi ditongsampahkan. Memang benar, dasar adalah dasar yang itulah yang harus diikuti. Tetapi jika dasar sudah melangkau prinsip, apakah pada ketika itu dasar wajib ditaati? Kita ambil contoh ketaatan kepada ibu bapa. Kita diajar mentaati ibu bapa selagi arahan seorang ibu tidak bertentangan dengan syarak.
Dan jika mereka berdua mendesakmu supaya engkau mempersekutukan denganKu sesuatu yang engkau dengan fikiran sihatmu tidak mengetahui sungguh adanya maka janganlah engkau taat kepada mereka dan bergaullah dengan mereka di dunia dengan cara yang baik dan turutlah jalan orang-orang yang rujuk kembali kepadaKu (dengan tauhid dan amal-amal yang soleh).... (Luqman: 15). Begitu juga pemimpin. Ketaatan kepada ulul-amri hanya terbatas kepada perkara-perkara yang haq sahaja. Jika salah dan bertentangan dengan kehendak syarak, ia tidak wajib ditaati.

4. Perkataan modal insan sangat tidak cocok. Adalah lebih baik sekiranya istilah sumber manusia digunakan. Insan itu kalimah arab yang digunakan sebagai menampakkan Islamiknya istilah yang digunakan. Walhal perancangan ke arah pembangunan modal insan adalah sebaliknya.

Kita masih belum mengetahui perkara-perkara yang akan berlaku seterusnya khususnya yang berkaitan strategi ketiga yang disebutkan di atas. Dua perkara pertama tidak mahu diolah kerana saya melihat ruang memperbanyak pakar tempatan amat terbatas. Masih terdapat kepakaran luar yang diguna walhal saintis tempatan juga hebat-hebat. Saya juga berharap agar penyelidikan yang dibuat tidak sekadar menjadikan pensyarah di universiti syok sendiri. Syok sendiri dan merasa kepuasan sendiri-sendiri dengan memenangi anugerah penyelidikan tanpa dapat dikomersialkan. Saya sesungguhnya amat kagum dengan tahap patriot yang dimiliki oleh sebilangan saintis Malaysia yang tidak sanggup menjual teknologi mereka kepada pihak luar meski mereka ditawar ganjaran yang lumayan. Soalnya, sampai bila mereka mesti melonggokkan hasil penyeldikan dalam koleksi buku-buku penyelidikan di dalam almari atau rak buku?

3 ulasan:

esis berkata...

fuhhhh penat baca. ilmiah sungguh

joe penang berkata...

teruskan perjuangan melalui tinta di ruang siber ini.

p/s: kad kahwin tu saya dah uploadkan. Sudi2kanlah

Khairul Nizam Zainon berkata...

Hai, Anda mempunyai blog yang hebat! Saya akan bookmark blog anda!

Saya ada website peluang perniagaan di rumah. Peluang peluang perniagaan di rumah di sini.

Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)